Rabu, 10 April 2013

Daoed Yoesoef sebut ada bisnis seks di balik kontes ratu kecantikan

JAKARTA (Arrahmah.com) – Mantan Menteri Pendidikan Prof Dr Daoed Joesoef mengatakan, ada bisnis seks di balik penyelenggaraan kontes kecantikan seperti Miss Wolrd, Miss Universe dan sebagainya.

"Ada bisnis seks," ungkapnya kepada Hidayatullah.com via telepon, Selasa (9/4/2013).
Dia mengaku konsisten menolak segala ajang ratu kecantikan sejak menjabat Mendikbud di era Soeharto. Ketika itu dia  mendapat info, para peserta kontes kecantikan akan dipaksa melacur kepada sponsor acara tersebut.

"Itu akan acara besar, perlu dana untuk iklan dan show-show lainnya," katanya.

Entah dapat data dari mana, menurut Joesoef, pengusaha yang menyumbang dana untuk acara tersebut akan mendapat sajian makan malam dan tidur dengan salah satu peserta.

"Itu sama saja pelacuran," pungkas Joesoef.

Sebagaimana diketahui, untuk pertama kalinya Indonesia didaulat menjadi tuan rumah acara Miss World 2013 di Jakarta dan Bali. Bahkan puncak acara perhelatan Miss World 2013 nanti dikabarkan akan digelar di Sentul International Convention Center (SICC) Bogor, Jabar, pada 28 September 2013.

Rencana acara ini mendapat protes dan penolakan keras dari kaum Muslimin dan ormas Islam. Bupati Bogor, Gubernur Jabar dan instansi terkait diminta membatalkan atau tak memberi izin perhelatan umbar aurat tersebut. Tak hanya itu, acara semacam ini sarat dengan misi Zionis sebagaimana termaktub dalam 24Protokolat Zionis Yahudi, termasuk invasi budaya (ghazwul fikri) yang tujuannya merusak generasi muda, khususnya generasi Muslim.

(hidcom/arrahmah.com)


http://www.arrahmah.com/news/2013/04/11/daoed-yoesoef-sebut-ada-bisnis-seks-di-balik-kontes-ratu-kecantikan.html
◄ Newer Post Older Post ►
 

© mehrir Powered by Blogger | Google | Gmail